20 Menit Bersama Fio

Sudah sekitar sebulan yang lalu, aku gak ada komunikasi dengan ponakanku yang absurd ini. Namanya Fio. Dia adalah bocah kecil paling kocak yang aku kenal. Kepolosannya kadang sering banget buat aku geli sendiri.

Sore kemaren sekitar jam-jam 15.00, tiba-tiba HP bututku berbunyi, berhubung aku juga lagi santai, telepon itupun aku coba angkat “Hallo…..” namun gak ada suara yang keluar, lalu “HALLO!!!! PAMAN!!! Hehehe.” Fio ngagetin, untung saja ikatan jantungku masih kuat. Kalo enggak. Ya sudahlah.

Pembicaarn 20 menitpun dimulai :

“Fio kenapa ngagetin paman?”

“Iya paman, biar paman kaget.”

“…….” Aku hening dan melanjutkan “Lagi ngapain Fio?”

“Telepon man.”

“Iya juga ya, selain telepon ngapain sekarang?”

“Man, kemaren Fio ke Bengkalis lho!!” Ini bukan jawaban dari pertanyaan aku, dia emang sering gitu

“Terus ngapain di Bengkalis?”

“Emmm, sedap… Liat air mancur, main mobil mainan.”

“Mobilnya mainin fio?”

“Bukan, fio liat bazar juga, sedap betol, paman tak diajak.” Emangnya aku anak SD. Kalo diajak ke bazar kek dateng ke Mall gitu.

Meskipun Kota Bengkalis itu cuman 15 menit dari rumahku, tapi Fio yang satu ini jarang banget diajak jalan, soalnya dia punya kebiasaan buruk yaitu tidur di jalan. Kan bahaya.

Pembicaraan berlanjut “Terus Fio udah makan?”

“Iya, tadi pulang sama mbak Depi, terus makan, terus tidur.”

“Terus yang tidur Fio atau mbk Depi?”Aku ikutan gak nyambung

“Ya Fiolah man, gimana to..” Kann, aku malah disalahin gini

“Ow ya, besok sekolah…. Tidur lagi.”

“Bunda, besok hari apa?”

“Senin Fio.”

“Bunnn, besok hari apa?”

Terdengar dari jauh Bunda Fio jawab “Seninnnnnnnn Fiooooooo.”

Aku cuman hening sendiri dan tiba-tiba “Man, man, kok malah diem to..”

“Oawalah, pamanmu ini terus yang salah.”

“Iya, besok sekolah man. Itu kata bunda tadi.”

“Jadi Fio belum tau kalo senin itu sekolah?”

“Fio sekolah terserah Bunda Man.”

“Haaaa…!!!” Aku cuman bisa mangap (mulut menganga)

“Mann..”

“Iya, ya udah, tidur sana, udah malem ni.”

“Iya man, nanti kalo kartun Tom and Jerrynya udah habis.”

“Ooo…”

“Udah dulu ya man.”

“Iiiyyy,, ” Tut-tut.tuttt… Telepon dimatiin gitu aja, akukan belum ngomong.

Semenjak Fio sekolah, aku emang jarang banget teleponan sama dia lagi, dulu waktu belum sekolah, sering banget pas kuliah pagi, aku ditelepon. “Jadi kangen sama tingkahnya.” Kalo pulangpun udah beda, dia udah susah ditemui, tapi gak sesulit Presidenlah.

Oke deh, itulah tadi cerita 20 menit bersama Fio. Meskipun bacanya gak nyampe 20 Menit, tapi waktu ngobrolnya di Hp udah habis 21 menit. Lebih satu menitkan, ya…. Terima kasih sudah membaca.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *